Selasa, 17 Januari 2012

CARA SETTING TEKANAN MESIN HEAT PRESS & STEP BY STEP VIRLAND LIGHT

CARA SETTING TEKANAN MESIN HEAT PRESS & STEP BY STEP VIRLAND LIGHT

Banyak diantara juragan yang masih bingung dengan tekanan mesin heat press. Tidak seperti produk USA yang sudah ada setingan mesin press. Produk mesin press lokal atau china tidak ada setingan mesin press secara pas. Ada sih knob putaran yang diatas mesin press yang bisa diputar untuk mengeraskan tekanan n mengendorkan tekanan. Tapi itu semua sebatas kira2 saja tidak ada yang pasti.

Ini Saya mempunyai sedikit trik yang bisa membantu jurangan2 sekalian dalam menyetel tekanan mesin press.

1. Pertama - tama sediakan karton seperti gambar ini. tebalnya 2 mm. buat seluas plat panas mesin press kamu. Buat 2 buah. Seumpama jurangan punya mesin press 38 cm x 38 cm, buat karton 38 cm x 38 cm sebanyak 2 buah. Lalu Juragan juga bisa buat lagi dari karton2 tersebut seumpama panjang 20 cm X lebar 12 cm untuk ngepress di lengan. Atau buat lebar 30 cm X 30 cm untuk dimasukkan ke dalam baju waktu mau press gambar di dekat punggung karena kalo tidak kan kena dengan karet leher (keganjel).


2. Setelah dibuat, selipkan satu dibawah Silicon Rubber yang ada di mesin press Jurangan. Satu aja. Yang satu lagi biarkan dahulu.


3. Sediakan kertas HVS dilipat mengjadi 4 bagian seperti di gambar dibawah ini. Lalutaruh disudut seperti digambar juga.


4. Setelah ditaruh, lalu tutup tuas mesin press. Lalu tarik kertasnya. harusnya tidak boleh lepas pas ditarik. Bila perlu waktu ditarik, mesin press ikut ketarik. itu baru pas. Tapi waktu nyarinya ngak boleh langsung dikeraskan kuat2. Karena tidak akan sesuai nantinya. Jadi knob yang diatas itu dikendorkan dahulu, pelan2 dikencangkan, lalu ditarik lagi kertasnya. Kalo masih lepas, kencangkan lagi sedikit, sampai waktu kita tarik kertasnya, mesin press ikut ketarik. Setelah satu sudut sudah bagus, Jurangan bisa beralih ke sudut yang berikut. Kalo sudut yang berikut masih lepas kertasnya, putar lagi knob sedikit utk dikencangkan sampai kertas tidak lepas lagi. Sama juga utk sudut2 lainnya sampai semua sudut waktu kertas ditarik, tidak lepas.
Kenapa kadang sudut yang satu, kertas sudah tidak lepas, tetapi sudut yang lain masih lepas. Yah itu karena produk mesin China Jurangan, platnya ngak lurus presisi. Maka dari itu kita cari supaya semua sudut nutup dengan maksimal.


Ok, selesai sudah setting tekanan mesin press. Jurangan harus ingat, jadi kalo di informasikan menggunakan tekanan kuat itu berarti Jurangan menggunakan settingan seperti yang pertama kali juragan setting. Yaitu ada satu karton setebal 2 mm dibawah Silicon rubber. Kalo diinformasikan tekanan sangat kuat atau firm, berarti jurangan harus menyelipkan satu kartonlagi setebal 2 mm kebawah silicon rubber. ( Maka dari itu Saya kasih tahu jurangan supaya buat 2 buah ). Kalo seumpama diinformasikan menggunakan tekanan sedang, lepas semua karton yang ada di bawah silicon rubber. Mudah kan. ngak usah menggunakan sistem kira2 lagi.

Ini juga berlaku, seumpama Jurangan ingin nyablon di belakang. Menggunakan Transfer Paper Dark tekanan kuat. Jurangan harus menyelipkan karton yg setebal 2 mm kedalam baju supaya waktu nge-press tidak kena ganjalan karet leher. Tetapi karena Jurangan menyelipkan 1 karton 2 mm ke dalam baju berarti tekanannya kan menjadi sangat kuat karena total ada 2 karton jadinya. Mudah, cabut karton yang palang bawah. Beres.

5. Setelah ketemu setingan tekanan yang pas, Bapak bisa beri tanda dgn selotip supaya tidak lupa. Atau seumpama diputar oleh anak2 atau karyawan yang tidak tahu.


6. Ok. Setelah selesai setting mesin press, kita akan coba menyablon kaos putih dengan Transfer Paper dari Virginia Island yaitu Virland Light. Pertama2 karena ini Sablon dengan Transfer Paper Light membutuhkan tekanan yang sangat kuat atau Firm. Jadi Jurangan harus menaruh 2 karton 2 mm ke bawah silicon rubber. Lihat seperti gambar.


7. Panaskan baju yang akan disablon dengan suhu yang sama dengan waktu kita nyablon Transfer Paper ini yaitu 195 derajat. Tetapi waktu memanaskan cukup 5-7 detik saja.


8. Setelah itu setting gambar yang akan disablon. Karena Saya mau letakkan di tengan2 maka dari itu Saya setting gambar ditengah2. Turun dari leher kaos kurang lebih 4 jari.


9. Setelah Fix, supaya tidak bergerak sablonannya bisa diselotip dengan masking tape tahan panas. Ingat !!! tidak boleh selotip biasa, bisa meleleh dan merusak kaos atau sablonan.


10. Bawa baju yang sudah disetting ke mesin press. Dan press selama 11 detik dengan suhu 195 derajat. Berhubung ini menggunakan Virland Light setelah mesin bunyi, angkat tuas. Pindahkan baju dan tunggu sampai benar2 dingin. Baru boleh dikelet. Ini hasilnya.




11. Untuk bagian belakangnya, Juragan bisa selipkan satu karton diantara baju karena pasti akan ke ganjal oleh kerah karet kaos. Tetapi harus cabut satu karton yang dibawah silicon rubber. Karena waktu pertama kali kita sablon kan menggunakan 2 karton. Berhubung satu karton sudah kita selipkan diantara baju jadi satu lagi harus kita lepaskan. Dan ini hasilnya yang dibagian belakang baju.


40 komentar:

  1. bos saya dari cianjur yang beli tinta art paper... saya mau nanya bos .... saya coba print gambar logo di stiker vinil tapi hasilnya meleber ... bagusnya paket stiker apa bos ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stiker Vinyl itu khusus untuk printer inkjet bukan Pak. Kalo bukan yah jelas bleber. Pake White Waterproof Sticker Vinyl produk Virginia Island jamin hasil maksimal dan daya tahan juga maksimal.

      Hapus
    2. kalau sticker vinil produk virginia island ... berapa harga nya .. per pack atau per lembar .... trus vinil produk virginia island kertasnya kaya kerta data print poto stiker ga pak ....

      Hapus
    3. Harga per lembar Rp.14.000,-. Kalo Sticker Vinyl ini bahannya dicelupkan kedalam air juga ngak akan rusak Pak. Kalo Data Print photo sticker sepertinya ngak bisa deh dimasukkan ke dalam air.

      Hapus
  2. gan, ane pengen coba usaha cetak digital, diantarany cetak ke kaos, tp pengen hasilny warnany yg cerah, bisa di beberapa warna kaos n tahan lama. jd peralatan apa aja yg hrs ane beli? bisa minta contoh gambar lainnya selain di kaos putih? blz ke email ndroy76@yahoo.com

    BalasHapus
  3. pak, kalo cotton combed 20s terang dan gelap tepatnya pake transfer paper yg mana? saya mau order nih
    syaktiawan@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mau bisa dua2 nya bisa pakai 3G Jet Opaque atau Virland Dark.

      Hapus
    2. kalo combed 30s lama dan suhunya brp y?

      Hapus
  4. posting ulang ,
    gan, ane pengen coba usaha cetak digital, diantarany cetak ke kaos, jd peralatan apa aja yg hrs ane beli? berikut daftar harga alat dan bahannya gan please
    kirim ke rizky.naufal25@gmail.com

    BalasHapus
  5. Mas kalo sablon utk kaos yg tanpa proses cutting (self weeding)yang bagus pake apa ya?

    email :hery.crb@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sablon Self Weeding sampai saat ini hanya ada untuk Laser Printer Pak. Tetapi untuk daya tahan masih payah dalam arti hanya tahan sekitaran 10-15 kali cuci.
      Dan selain itu harga transfer papernya juga mahal serta proses pengerjaaanya yang sangat2 susah.

      Hapus
  6. mas mau tanya klo untuk press baju bola teknik nya sama apa beda,, karna saya mencoba sudah beberapa kali hasil nya jelek ya

    BalasHapus
  7. boz saya ingin usaha sablon digital,,,,
    sya minta caranya n alat apa saja yang digunakan....
    kirim email : achiedcuiet@gmail.com
    trimmmzzz,,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara n alat semua sdh dijelaskan di blog ini Pak. Alat sablon baju digital kalo mau lengkap hanya ada 4 alat utama.
      1. Mesin press dgn daya 1.000 watt keatas minimal 2.Mesin Cutting Sticker 3.Printer dgn tinta pigment atau tinta art paper 4.Printer dgn tinta sublim.

      Terima Kasih.

      Hapus
  8. permisi saya mau tanya bos,,
    saya coba press ke kaos warna dngn transfer paper khusus warna pula tapi gk nempel sama sekali.padahal suhu 195c...mohon penjelasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Transfer Paper sudah dikelet dari Backing Papernya? Kalo cara2 sablon transfer paper dark sudah diikutin dengan benar, Berarti mesin press Bpk yang ada masalah. ( Sudah tidak panas lagi ).

      Hapus
  9. untuk print ke kaos putih dengan hasil terbaik sebaiknya menggunakan printer dengan jenis tinta apa (tinta pigment / art paper / sublim) ?? terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo untuk ke kaos putih harus menggunakan transfer paper untuk light fabric. Transfer paper untuk light fabric yang terbaik adalah JPSS. JPSS untuk hasil warna yang terbaik bisa menggunakan tinta Art Paper.

      Hapus
  10. Saya baru mau memulai usaha,,,,,Mesin press yg bagus bekualitas dan awet tahn lama,,,merk / tipenya apa ya mas ???


    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapak bisa beli mesin press di tempat kami. Mesin press kami kwalitasnya termasuk baik.
      Untuk supaya mesin press awet n tahan lama mudah Pak. Tinggal listrik rumah yang stabil, jangan sering turun aja. Dan colokkan dari mesin press ke listrik harus langsung ke tembok. Dan tidak boleh dicabang. Kalopun ingin supaya disambung, kabel sambungan yang dari tembok kabelnya harus sebesar kabel mesin press, setelah itu disambungannya juga tidak boleh dicabang.
      Jamin mesin press Bpk akan awet.

      Hapus
  11. Karet Teflon Mesin Press Kaos harga brp y mas ???

    BalasHapus
  12. boz bisa gk pakai kertas biasa atau mungkin ada kertas yang tidak ikut kertasnya hanya tintanya saja yang nempel saat di press
    thanks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo hanya tintanya aja yang ke kaos cotton sampai saat ini hanya tinta DTG Pak yang bisa. Tapi hasil sablon antara tinta DTG n Transfer paper masih jauh lebih halus dengan transfer paper. Dan lagi kekuatan transfer paper seperti JPSS sudah tidak bisa dipandang sebelah mata. Sudah hampir menyamai kekuatan sablon manual.
      Kalo menggunakan tinta sublim, itu hanya bisa dibahan polyester putih. Sedangkan kalo ke cotton hasil amburadul. Ada beberapa orang bilang pake cairan coating untuk mengakalinya, itu berarti juga buka tintanya aja donk yang nempel, ada cairan coatingnya juga. Dan hasilnya Sy jamin masih jauh lebih bagus n halus menggunakan transfer paper. Tapi Bpk harus menggunakan transfer paper yang bagus seperti JPSS. Jangan transfer paper yang kwalitasnya tidak bisa dipertanggung jawabkan.

      Hapus
  13. mas saya mau tanya,saya pernah sablon kaos cotton menggunakan tranfer paper,tintanya pigmen,mesin pressnya 195c slma 30 dtik, hasilnya bagus tapi setelah saya pakai kaosnya kok retak2 n tidak awet,mohon pencerahanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertama2 yang Sy mau tanya, Bapak menggunakan transfer paper merk apa? Pake 3G Jet Opaque atau JPSS Pak. Saya jamin bebas masalah.
      Banyak dari langganan hanya mau cari transfer paper harga murah, kwalitas mau sama dengan yang bagus. Jadi susah menjelaskannya Pak. Dan banyak langganan Saya beli di tempat lain transfer papernya tapi kalo ada masalah tanya sama Saya. Masalahnya itu terjadi sama transfer paper penjual lain, Bpk harus tanya langsung ke penjualnya.
      Kalo masalah terjadi sama transfer paper JPSS n 3G Jet Opaque, Saya pasti bisa menjelaskannya Pak.

      Hapus
  14. klo pake mesin press dg daya rendah sekitar 500 watt, kualitas sablonnya bagaimana? keawetannya sampai brp kali cuci

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesin Press daya rendah ngak bisa dipakai Pak. Kecuali kalo untuk dipakai sendiri ngak masalah. Kalo untuk dijual lagi lebih baik Bpk ganti mesin heat press dengan daya minimal untuk ukuran 38 cm x 38 cm adalah 1200 watt.
      Kalo menggunakan mesin heat press daya rendah kendala yang dihadapi : untuk transfer paper dark, baru dicuci 2-3 kali sudah ada yang terkelupas. Ini dikarenakan bahan2 sablon digital rata2 menggunakan Lem yang akan meleleh maksimal jika terkena panas yang tinggi. Ada beberapa kejadian setelah dicuci 2-3 kali tidak terkelupas, tetapi tengah2 sablonannya berkerut. Lama kelamaan kerutan tersebut akan robek. Kalo untuk transfer paper light fabric, sablonannya tidak nempel semua ke bahan kaos yang di press sehingga menyebabkan kegagalan sablon.

      Hapus
  15. gmn caranya ngecek brp watt mesin press kita?

    BalasHapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh penulis.

    BalasHapus
  17. Suhu yang disebutkan di atas itu untuk kertas apa? Inkjet atau HVS biasa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo suhu derajat ini tiap2 mesin heat press berbeda2 Pak. Tapi sebagai patokan bisa menggunakan petunjuk berikut ini :

      Untuk Transfer Paper gelap biasanya suhu sekitar 160 - 180 derajat selama 10 - 15 detik. Tekanan sedang - kuat.

      Untuk Flex n Flock biasanya suhu sekitar 160 - 175 derajat selama 10 - 15 detik. Tekanan sedang - kuat.

      Untuk transfer paper putih biasanya suhu sekitar 195 - 215 derajat selama 10 - 15 detik. Tekanan kuat.

      Kalo untuk Sublim paper, Menggunakan tinta sublim biasanya suhu di 195 derajat selama 35 - 45 detik.

      Terima Kasih

      Hapus
  18. cara nyablon dgn tranfer paper tanpa cutting bisa tidak?

    BalasHapus
  19. gan kalo untuk press kaos sablon tinta rubber apakah perlu di pakaikan alas lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mesin press Bpk di plat panas sdh dilapisi Teflon Sheet sih sudah ngak perlu yah.
      Kalo belum sebaiknya dikasih alas Teflon Sheet sebelum di press. Plat panas bisa selalu bersih terhindar dari terkena tinta rubber.

      Hapus
  20. ass mau nanya kalo pake printer hp j110 series bisa di pake tinta pigment art gak pa?????soal saya punya printer itu intuk ngeprint ke transfer paper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Printer HP J 110 tidak bisa Pak diisi tinta pigment.

      Hapus
  21. Pak, saya baru beli printer EPSON L110 dengan tinta sublim,ada mesin presnya juga.
    Kalau si gambar saya cetak dengan printer tersebut tapi menggunakan kertas HVS, apa si gambar bisa menempel di kaos putih berbahan polyster setelah saya pres?
    Matur Nuwun....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa Pak. Tapi untuk warna lebih bagus menggunakan Sublim Paper dibandingkan dengan kertas HVS Pak.

      Hapus
  22. kalo EPSON T11 bisa pake tinta sublim??
    terus gambar desainan saya seperti lukisan begitu, sepertinya gak memungkinkan untuk di cutting sesuai contour, jadi gimana caranya ya? apa tinta sublim menggunakan HVS setelah di pres, yang menempel tintanya saja?? atau bagaimana? maap kalo ada salah dan kurang dimengerti saya amatir tapi ingin banget bikin baju distro buatan sendiri..

    BalasHapus